Nuffnang

Friday, February 27, 2015

TERJAH
Mat tak peduli. Sudah lama dia bersabar dengan karenah jandanya. Lagak Biah semakin mengundang amarah. Geram betul Mat dengan Biah. Kalau bukan mengenangkan anaknya yang seorang itu, tentu sudah lama diajarnya Biah. Mahunya dihentamnya Biah cukup-cukup. Bukan setakat wang nafkah sahaja yang Mat bagi, tapi rumah diapun Biah kebas. Tapi Biah tak pernah mengalah. Telah banyak kali Mat minta rujuk semula. Tapi Biah buat endah tak endah. Kelakiannya rasa tercabar. Mat geram tengok susuk tubuh Biah yang makin mantap. Sebelum cerai dengan Mat dulu Biah bukan macam sekarang. Diri Biah tak terurus sebab penat jaga anaknya yang baru lahir. Sekarang Biah lain. Biah dah pandai bergaya. Masa hantar Jamil pulang, Biah macam sengaja pakai lawa-lawa. Biah pakai baju body ketat. Terpampang dua biji teteknya tersembul bagai nak terkeluar dari bajunya. Biah pakai skirt pendek nampak bawah peha sampai betis. Terbeliak biji-biji mata Mat tengok betis Biah yang putih bentuk padi bunting. Hendaknya Mat ratah Biah tang tu juga. Mujur Si Jamil ada. Selamat Biah malam itu.

Mat nekad. Dia rasa Biah memang sengaja menggodanya. Tapi Mat juga yang salah dulu. Masa mula-mula kahwin dengan Biah memanglah nikmat. Biah memang cun. Tubuh dan cipapnya lagilah. Tapi lepas beranakkan Si Jamil, diri Biah dah tak terurus. Biah dah tak kemut macam selalu. Mat salahkan Biah tak ikut pantang lepas bersalin betul-betul. Biah pula selalu mengalah. Penat jaga Jamil alasannya. Sampailah satu masa satu bulan Biah tak nak layan Mat. Mengamuk Mat tak dapat layanan Biah. Biah tak larat nak layan Mat. Nafsu mat kuat. Mat tak faham perasaan Biah. Biah memang penat jaga Jamil. Nak jaga rumahtangga lagi. Nak jaga suami lagi. Tapi Mat tak faham. Biah minta biarlah Jamil besar sikit barulah Biah boleh selalu layan Mat. Mat tak sabar. Mat ceraikannya talak satu. Itulah Mat, ikut sangat nafsu. Sekarang Mat kepinginkan tubuh Biah. Dah lama benar tubuh Biah tak diratahnya. Sampailah satu malam Mat dapat idea bernas. Sebelum hantar Si Jamil pulang, Mat letak ubat tidur dalam minuman Jamil. Cukup untuk buat budak macam Jamil tidur lena sampai pagi. Mat pasang perangkap. Tiba di rumah Biah, Biah dah tunggu depan pintu. Biah pakai baju sendat dan seluar track ketat. Terliur Mat tengok jandanya, bukan kemain seksinya. Jamil nyenyak tidur dalam kereta kesan ubat tidur yang Mat bagi. Mat dukung Jamil masuk dalam bilik. Mat sengaja buat-buat mengantuk pula. Biah kesian tengok Mat jadi bagi Mat tidur dirumahnya tapi dengan syarat di bilik tetamu. Jerat Mat dah mengena. Mat berpaling masuk dalam bilik dengan bibir yang tersengih. 

Bila larut malam, Mat bangun dari katil. Tidurnya tadi bukannya lenapun. Kepalanya ligat merencanakan cara-cara menundukkan Biah. Mat menyelinap keluar dari bilik tetamu berjalan ke bilik Biah. Pintu bilik Biah tak tertutup rapat. Mat intai ikut celah pintu yang renggang itu. Lampu tidur sedang terpasang. Nampak susuk tubuh Biah yang sedang tidur. Mat buka pintu perlahan-lahan. Satu demi satu langkah masuk ke dalam. Biah tidur mengiring. Biah hanya pakai baju tidur bikini. Nampak perut dan pangkal pehanya. Mat duduk di sebelah Biah. Nafsu Mat membara tengok Biah seksi. Masa kahwin dulu Biah tak tidur macam ni. Selalunya Biah pakai baju kelawar sahaja. Harum betul bau Biah malam itu. Mat dah tak tahan lagi lalu membiarkan sahaja kotenya membengkak di dalam seluar. Mat baring di atas Biah. Diramasnya tetek Biah. Biah masih tak sedar. Mat cium pipi Biah. Biah nyenyak lagi. Biah tidur lena. Diciumnya bibir Biah. Barulah Biah terjaga. Terkejut Biah tengok Mat di atasnya. Biah cuba menjerit. Mat cium dan kulum-kulum mulut Biah. Biah macam seronok tapi cuba mengelak. Mat pegang kuat-kuat tangan Biah tak beri Biah bergerak. Mat kulum mulut Biah puas-puas, Disedutnya lidah Biah. Biah cuba meronta-ronta. Tapi Biah tak berdaya. Tenaga Mat di atasnya memang bukan lawan Biah. Mat rentap coli Biah guna mulutnya. Mat dah agak Biah mesti buka kancing colinya sebelum tidur. Tersembul tetek Biah masak ranum. Mengkal. Tangan Biah ditekan ke bawah. Biah masih meronta-ronta. Mat pedulikan Biah menjerit-jerit. Bukan sesiapapun yang boleh dengar. Jamil lagilah. 

Mat jelirkan lidah jilat puting Biah. Biah menjerit geli. "Mmmphh....", Biah tak tahan sedap bila Mat mainkan lidahnya kat situ. Mat memang kenal benar dengan Biah. Putingnya memang sensitif amat. Masa malam pertama dengan Biah dulu di situlah tempat dia membuka nafsu Biah. Biah masih meronta-ronta. Namun dalam masa yang sama Biah galak merintih sedap. Biah tak berdaya hendak melawan kehendak tubuhnya. Mat makin galak menghempap tubuh Biah. Habis basah tetek Biah dengan air liur Mat. "Mat, jangan... mmmphhh...", Biah menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan. Mat tahu Biah tengah sedap. Putingnya bengkak. Teteknya kejang meliuk kebasahan dengan air liur Mat. "Aaaargghhh..." Biah menjerit kepuasan walaupun pipinya merah. Malu Biah dengan dudanya. Mat memang dah masak dengan selok-belok tubuh jandanya itu. Padan muka Biah. Tertayang-tayang sangat. Baru tahu langit tinggi rendah. Mat seluk seluar dalam Biah. Basah cipapnya dek penangan Mat. Mat sengih nakal terus menghisap puting teteknya kiri dan kanan berulang-ulang. Biah mendengus-dengus menahan rasa berahi yang sedang memuncak.

Mat lucutkan seluar dalam Biah. Pada mulanya Biah cuba melawan tapi Mat cepat-cepat tepis tangan Biah. Terdedahlah alor tiga segi yang bersih ditumbuhi bulu-bulu halus dan jarang. Biji kelentitnya tersembul di bahagian atas. Mat menatap sepuasnya sekujur tubuh Biah tanpa seurat benang. Sekian lama dia tak menatap tubuh dan cipap jandanya semenjak bercerai. Tubuh bogel Biah gebu, lawa, masih bergetah. Lebih hebat dari dulu. Biah malu dengan dudanya. Tapi Mat tahu Biah memang hendakkannya. Sejak Mat ceraikan Biah, Biah tak pernah disentuh sesiapa. Biah baring telanjang bulat. Dadanya berombak menahan nafsu syahwat. Mat gentel dan sedut puas-puas biji kelentit Biah yang menonjol itu. Biah mengerang menahan serangan ke atas biji kelentitnya. Alor cipapnya berair melimpah-limpah hingga membasahi bawah punggungnya. Biah tak tahan. Badannya meliuk-liuk, meronta-ronta. Biah cuba tolak kepala Mat yang sedang khusyuk menjamah pukinya. Tapi Mat lebih kuat. Biah tak berdaya melawan kudrat dudanya itu. Mat makin asyik ratah puki Biah. Biah jadi khayal. Biah tak sedar yang kelangkang dibuka luas. Biah tak sedar yang punggungnya diacu ke atas menyembab muka Mat. Biah makin biang. Kejang Biah seluruh tubuh. Nafasnya turun naik. Terpekik-pekik Biah merintih kesedapan. Basah muka Mat dengan pancutan air nikmat Biah. Mat jilat puas. Tersengih tengok jandanya santak. Biah menyerah akhirnya. 

Biah puas dijamah pukinya. Mat memang dahsyat. Mat memang pakar jilat puki Biah. Biah malu nak pandang muka Mat. Tapi Biah seperti nak lagi. "Mat, Biah nak batang... Biah tak tahan ni..." rayu Biah kepada Mat. Biah dahagakan batang Mat. Mat tengok muka Biah. Muka Biah merah. Bibirnya terketap-ketap merasa nikmat pukinya yang masih merayap-rayap ke seluruh urat tubuhnya. Mat tanggalkan seluarnya. Bajunya masih dipakai. Mat tak pakai seluar dalam. Biah tengok batang panjang dudanya. Sebenarnya dah lama Biah kepingin batang Mat. "Mat... lekaslah Mat...". pujuk Biah. Matanya asyik menatap batang mat yang panjang dan besar itu. Berdebar-debar dada Biah lihat batang kote dudanya. Tubuh Mat kembali menghempap badan bogel Biah. Mat terus menjalarkan ciuman ke bahagian atas tubuh Biah. Buah dadanya diramas. Puting teteknya dihisap semahunya. Selepas itu, mukanya menjadi sasaran, Bibir mungil Biah dicium. Lidahnya Mat hisap sambil mengeratkan lagi pelukan. Hanya suara Biah yang manja sahaja kedengaran di ruang bilik itu. Mat putarkan badan halakan kotenya ke muka Biah. 

Biah ramas-ramas batang kote Mat. Kemudian Mat halakan kotenya ke mulut Biah. Biah merintih-rintih kecil bila mulutnya disumbat dengan batang balak itu. Biah mahukan batang panjang Mat. Tapi Biah hanya mampu kulum sekerat sahaja. Mulut Biah tak cukup dalam nak menelan semuanya. Mat buat 69 supaya Biah benar-benar puas sebelum menojah masuk kotenya ke dalam cipap Biah. Biah memang tak tahan kena jilat pukinya. Tapi Biah tak boleh menjerit sebab mulutnya disumbat batang Mat. Biah hanya mampu juihkan air liur basahkan kote mat. Biah jilat-jilat kote Mat. Biah hisap-hisap kote Mat semahu-mahunya. Mat tarik keluar kote dari mulut Biah lalu membawanya turun ke kawasan pantat Biah yang dah cukup basah dengan bulu yang kusut-masai. Mat tatap muka Biah. Matanya redup khayal-khayal. Biah memang dah tahan. Tapi Mat sengaja gesel-gesel batangnya di pintu panta Biah. Merintih Biah bila Mat gosokkan biji kelentit Biah dengan hujung zakarnya. Biah nak batang Mat sangat-sangat. Biah nak rasa batang Mat dalam lubang cipapnya. "Mat... cepatlah... Biah nak batang... Biah nak Mat jolok anu Biah... tolonglah...", mendesah-desah suara Biah merayu batang kote Mat. Mat cium semula bibir manisnya dan berbisik mengusik Biah yang naik biang nak batang. Mat acukan kepala kotenya betul-betul pada alor cipapnya yang merekah. Biah pejamkan matanya. Mat tekan masuk kepala kotenya ke dalam alor cipap jandanya. 

Mat tekan masuk hingga separuh terbenam. "Aaaaahh...." Biah mengeluh rasa batang Mat dalam lubang pukinya. Lubang cipap Biah ketat tak seperti dulu. Dulu Biah tak jaga cipapnya. Dulu lepas beranakkan Jamil, lubang cipap Biah longgar. Tapi kini lepas bercerai Biah pandai jaga badan. Biah makan jamu perapat. Mat tersengih seronok dapat puki Biah semula. Mat seronok puki Biah kembali hebat. Mat tak sabar nak rasa kemutan lubang cipap Biah. Mat tarik keluar semula untuk tolakan masuk seterusnya. Mat tekan masuk batangnya lagi. Kali ini terus menojah dengan keras sehingga terasa cipap Biah membelah ruang bagi laluan batang kotenya. Lubang cipap Biah mengemut batang kote Mat dengan kemas. Kemutan cipap Biah memang hebat. Mat rendam batangnya dalam kemutan lubang cipap Biah. Biah peluk badan Mat kuat-kuat. Biah buka kangkangnya luas-luas. Biah nak batang kote Mat mengisi lubang cipapnya. Biah ketap bibirnya merasa nikmat. Mat pantas merodok cipap Biah hingga ke dasarnya. "Aaaaargghhhh..... Mat!!!" Terbeliak mata Biah santak dijolok Mat. Senak. Cipap Gayah agak dalam. Tapi batang kote Mat panjang sangat. Tak dapat nak masuk sampai habis batang kote Mat. Mat terus menujah keluar masuk dengan laju ke alor yang dah becak berair tu. "Aaaaargghhh... mmmphhhhh.... aaaargghhhh!!!" terjerit-jerit Biah diterjah pukinya. Mat henjut sedalam yang mampu berulang-ulang kali. Lama-kelamaan, Biah dah mula mengerang kenakan. Cipapnya telah mula menerima batang Mat hingga ke dasarnya. Sambil mendayung, Biah terus mendesis sambil tangan memeluk erat leher Mat. Mat mainkan cipap Biah dalam berbagai gaya. Entah berapa kali Biah klimaks hinggalah dia berkata cukup dah tak larat lagi nak main. 


Mat pacu betul-betul lubang cipapnya hingga bergegar katil. Mat benamkan sehabis dalam. Akhirnya air mani Mat memancut ke dalam cipap Biah. Banyak air mani yang terpancut dalam cipap si Biah. Dah lama Mat tak main sejak ceraikan Biah. Dah bergelen-gelen bil air yang tertunggak semenjak menduda. Biah mengerang keenakan apabila pancutan air mani Mat menerjah ke dasar cipapnya. Mat biarkan kotenya terbenam sambil menikmati kemutan cipap Biah yang beralun-alun datangnya. Biah kucup mulutnya yang tak henti-henti mendesis dengan matanya yang terkatup. Hanya sesekali dibuka, itupun dalam keadaan yang memberahikan. Biah puas dapat batang mat. Tapi Mat lagi puas kerjakan Biah. Padan muka Biah jandanya. Baru Biah dapat penangan dari mat. Pakai seksi-seksi lagi. Dulu masa kahwin tak mahu pula pakai macam itu. Biah mencari nafas. Santak Biah dikerjakan Mat. Mat tengok dada montok Biah masih berombak-ombak. Mat masih baring di atas Biah. Puas tengok jandanya termengah-mengah di bawah dadanya. Biah makin pulih. Badannya tak bergegar lagi. Barulah Mat cabut keluar kotenya sambil mencium dahinya tanda ucapan terima kasih. Biah hanya tersenyum sambil membalas ciuman di pipi Mat. Gayah berbisik mengatakan yang dia benar-benar puas. Biah cakap Biah nak ikut Mat. Biah nak rujuk semula. Mat tersenyum puas. Akhirnya Mat menang dapat Biah semula. Selepas itu, Mat dan Biah terdampar. Mat tidur di bilik Biah malam itu, bukan di bilik tetamu. 

Malam itu Mat kerjakan Biah tiga kali lagi. Biah tak mahu Mat pulang. Esoknya Biah ajak Mat pergi pejabat tok kadhi nak rujuk semula. Lepas ni Mat dan Biah dah tak perlu gilir-gilir jaga anak. Jamil pun dah tak payah nak ulang-alik duduk rumah mak dan ayahnya. Sembilan bulan selepas malam itu Biah beranak lagi.
video

Tuesday, February 17, 2015

Ibu Tiri Saiful

Nama aku Saiful, tapi family aku panggil epol je kat aku, kawan kawan aku pun panggil aku epol jugak, umur aku dah 25 tahun masih lagi menuntut di U, tapi buat out campus je, aku dah kerja di satu bank dekat KL ni, kisah ni terjadi setahun yang lalu.

Mak dan ayah aku dah bercerai ketika aku di sekolah menengah lagi, aku cuma dua beradik je, adik aku sekarang ni baru masuk sekolah menengah, sekarang ni tinggal dengan mak aku, aku pun tinggal dengan mak aku jugak, ayah aku seorang dah pun berkahwin lain, tapi sampai sekarang masih tak dapat anak lagi dengan mak tiri aku tu tapi mak aku masih lagi menjanda sampai sekarang, mak aku buka gerai makan untuk menampung kami dua beradik, masa kami kecil dulu memang lah ayah aku bagi nafkah setiap bulan, tapi untuk menampung tu terpaksa lah mak aku buka bisnes kecil-kecilan, mak tiri aku memang le baik, time aku pergi jumpa ayah, mak tiri aku cukup baik tak pernah pulak nak bermasam muka dengan aku. Umur mak tiri aku cuma 10 tahun beza dengan aku.

Dari mula mak dengan ayah aku bercerai sampai lah sekarang aku dengan adik aku selalu pergi rumah bapa aku dengan mak tiri aku, mereka baik, mungkin juga sekarang ni aku dah besar panjang dan dah bekerja pun. Mak tiri aku memang suka kalau aku pergi bermalam rumahnya ketika ayah aku kena duti malam kat balai. Katanya dia takut duduk sorang-sorang. Aku panggil mak cik pada mak tiri aku.

Satu malam tu, hari jumaat mak tiri aku telefon aku kat office, katanya malam ni dia minta aku datang ke rumannya ada hal dia nak cakap, aku tak kisah pergi jelah lagipun di tu mak tiri aku, baik orang nya, muda lagi tu. Malam tu aku pun pergi rumah ayah ku, tibanya aku kat rumah ayah, ayah ku tak ada kat rumah aku tanya mak tiriku, katanya ayah ku kena duti malam, dia minta aku tidur rumah ayah malam tu, kebetulan aku memang cuti hari sabtu, aku tak kisah. Aku telefon rumah mak aku bagitahu yang aku tidur rumah ayah malam tu.

Lepas makan malam aku tengok tv kat ruang tamu, tak ada cerita menarik malam tu cuma drama melayu je, tidak ada apa yang hendak ditengok, terpaksa lah juga aku tengok, memang dah perangai aku, aku tak suka tengok tv sambil duduk atas kerusi sebaliknya aku lebih suka ambil kusyen dan baring atas lantai je. Mak tiri aku pula duduk atas kerusi di belakang aku. Ada juga dia bertanya pada aku tentang girl friend aku, aku cuma kata dia ok tak kisah understand tentang aku, mak tiri aku tanya aku lagi, tak boring ke tengok drama melayu je, aku kata dah tak ada cerita lain terpaksalah tengok nak tidur belum ngantuk lagi baru pukul 9.30 malam awal lagi, esok tak kerja.

Sekali sekala ketika aku toleh pada mak tiri aku, dia asyik pandang je betis aku yang bulunya agak lebat sampai ke pehe, time tu aku cuma berseluar pendek, aku dapat agak dah memang mak aku ni naik stim dengan aku, tapi aku buat tak kisah je, walaupun aku juga rasa ghairah maklum lah cuma 10 tahun beza dengan aku, tapi kalau nak ukur saiz badan aku jauh lebih besar dari mak tiri aku, mak tiri aku cukup kecil jika dibandingkan dengan ayah aku.

Time aku bangun nak ke dapur untuk ambil air dalam fridge, agak jelas sikit nampak batang aku yang tak pakai spender. Aku ke dapur ambil air. Sementara mak tiri aku masuk ke biliknya. Aku pula keluar dengan air dalam mug dan aku letakkan atas meja kecil depan tv. Mak tiri aku dah masuk dalam biliknya, aku ingat dia dah tidur kot. Sementara mata aku ngantuk aku pasang cerita orang putih kat video .

Jam di dinding baru menunjukkan 9.45 malam aku tetap berbaring di depan tv ruang tamu rumah itu, aku mendengar suara dari bilik mak tiri memanggil aku, kat dalam bilik ni ada cerita yang best sikit kalau epol nak tengok datang lah sini, aku memang dah agak dah mesti filem blue milik ayah ku tu, kerana aku pernah terserempak ayah aku bawak balik video tape dulu dan bila aku curi tengok time ayah aku tak ada sah lah video tape tu adalah blue filem. Aku memberanikan diri menolak pintu bilik mak tiri aku, aku menjenguk kepala ke dalam bilik, mak tiri aku sedang menyikat rambutnya di meja solek dalam biliknya. Dia menoleh kearah aku dan menunjukkan tape yang terletak di rak tv yang terletak di sebelah meja soleknya. Dia menyuruh aku tengok kat dalam biliknya, aku kata kat dalam bilik ni tv kecil kat luar tu besar sikit. Dalam hati aku dah melonjak bahawa pastinya mak tiri aku dah naik stim dengan aku, maklumlah ayah ku selalu kena duti waktu malam.

Aku keluar dengan memegang video tape di tangan sanbil aku berkata pada mak tiri aku, epol tengok kat luar ye mak cik, aku rasa dah sedikit nak stim batang aku, bila aku berjalan keluar nampak jelas batang ku bergerak gerak dalam seluar, aku biarkan ia bergerak tanpa aku menutupnya, biar mak tiri aku lebih ghairah bila melihat batang ku yang besar dan panjangnya lebih kurang 6 inci setengah.

Aku menukar video tape yang aku pasang tadi dengan blue filem yang aku ambil dalam bilik mak tiri aku tadi, aku baring di atas lantai dengan beralaskan kusyen tadi, aku dengar suis lampu di petik, aku toleh kebelakang dan aku nampak bilik mak tiri aku dah gelap aku ingat dia dah tidur, aku meneruskan menonton filem blue seorang diri di ruang tamu, dalam hati ku berkata kalau mak tiri aku ajak aku main dengannya alangkah baiknya, batangku dah mula mencanak macam tiang bendera, tiba tiba aku terdengar pintu bilik di buka, aku dapat agak bahawa mesti mak tiri aku keluar, aku biarkan tanpa menoleh dan teruskan menonton filem itu. Batang ku pulak tetap mencanak, aku juga biarkan ianya mencanak tanpa menutupnya, mak tiri aku datang dan duduk di sebelah aku, pun aku biarkan kerana aku dah tahu bahawa dia memang dah stim dengan aku.

Lantas juga mak tiri aku bersuara, baru epol tengok sikit dah naik, hebat, suara mak tiri aku, mak tiri aku duduk di sebelah aku sementara aku tetap baring diatas lantai. Tangan mak tiri aku mula merayap keatas perut aku dan mula memasukkan tangannya kedalam baju aku, sekali lagi mak tiri aku bersuara, lebat betul bulu epol ye, bulu ayah pun tak selebat ni. Kini aku pula cuba memberanikan diri, tangan aku mula memainkan peranan merayap kedalam baju mak tiri aku, rupanya dia dah tak pakai coli, aku terus meramas buah dadanya yang sudah agak tegang walaupun dalam baju.

Aku terus bangun dari baring tadi dan terus menganggalkan baju biar mak tiri aku terus ghairah dengan bulu aku yang lebat. Aku terus menanggalkan baju mak tiri aku, dia cuma membiarkan saja, sebaliknya dia terus menanggalkan kain sarung yang di pakainya. Kini jelas nampak lurah yang di litupi bulu yang tak berapa lebat, aku juga jelas nampak bibirnya yang agak tebal, mungkin juga yang pernah di lapah oleh ayahku, aku tahu ayah aku juga kuat nafsu sexnya, aku terus memegang dan membelai bulu mak tiri aku, aku sempat juga menjolok jari jari ku ke dalam cipap nya, terasa sedikit suam pada jari jari aku, batang ku terus mencanak di dalam seluar.

Terdengar dari mulut mak tiri aku, cepat lah epol mak cik tak tahan lagi ni, aku terus berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang aku pakai, tegak mencanak ke depan batang ku yang dari tadi mengeluarkan lendir putih jernih, tangkas sekali mak tiri aku memegang batang ku, dia membelai batang ku dan sesekali dia memicit batang ku yang semakin tegang, tak tertahan lagi rasanya batang ku, aku terus merebahkan mak tiri aku diatas satu kusyen tempat aku baring tadi, aku mengangkat kedua kakinya dan aku letak kaki mak tiri aku tadi diatas bahu aku, aku mula merapatkan batang ku di muka pintu cipap mak tiri aku, kelihatan bontot mak tiri aku bergerak gerak, aku juga melihat satu cecair putih keluar dari lubang cipap nya, aku mencapai tisu atas meja kecil depan tv, aku sapu cecair putih tadi, aku dah tak peduli adengan video blue filem kat tv, aku sekarang dah mula meletakkan batang ku di cipap mak tiri aku sambil sebelah tangan ku membuka bibir cipap, perlahan lahan aku merapatkan batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tapi mak tiri aku nampaknya tak tahan lagi, dia terus menarik pinggang aku dan merangkul dengan erat sekali.

Belumpun sempat aku menarik dan menyorong kembali batang aku di dalam cipap itu, mak tiri aku sendiri yang menolak dan menarik badan aku membuatkan batang aku di dalam cipapnya tergerak dengan sendiri. Beberapa kali dia menolah dan menarik badan ku, dia pun memegang dengan kuat bontot aku dan dapat aku merasakan satu kemutan yang kuat dalam cipapnya, beberapa detik kemudian aku lihat tangan mak tiri aku terkulai layu dia dah klimaks buat pertama kalinya. Namun batang aku masih lagi tegang didalam cipap mak tiri aku. Aku sengaja merendam dan menarik keluar perlahan lahan batang aku agar bertahan lebih lama. Pun begitu, aku masih lagi menyorong dan menarik batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tiba tiba aku merasakan batang ku cukup nikmat dan ingin memancutkan air mani ku, aku menekan dengan lebih rapat batang ku ke dalam cipap mak tiri aku, dan aku pancutkan mani ku kedalam cipap mak tiri aku, aku dapat merasakan beberapa kali aku memancutkan air mani ku di dalam cipap mak tiri aku dan aku menarik batang ku yang separuh tegang. Aku sempat melancap dan memancut kan baki baki air mani ku di atas bulu cipap mak tiri aku.

Aku tengok mak tiri aku meraba raba pantatnya dan menyapu air mani aku di atas pantatnya dan memegang batang ku yang separuh tegang dengan berlumuran air mani, tangan mak tiri aku tetap memegang batang ku walaupun batang ku dan cukup layu ketika itu, kami masing masing terbaring diatas lantai tanpa seurat benang pun, aku membiarkan tangan mak tiri aku meletakkan tangannya diata batang ku walaupun batang ku layu menyembah bulu bulu ku yang lebat.

Sambil itu mata ku masih lagi memandang blue filem yang masih memainkan adengan yang luar biasa di kaca tv di ruang tamu itu, dan perlahan lahan batang ku bangun kembali dan dengan segera tangan mak tiri aku bergerak gerak memberi tandak balas, aku terdengar suara dari mulut mak tiri aku, wah batang epol naik kembali dah, cepat nya, batang ayah epol pun tak tak secepat ni, itu pun terpaksa kena gentel dulu. Ini yang mak cik suka main dengan orang muda ni. Cerita mak tiri aku, agaknya batang ayah aku dah lama, sedangkan batang aku ni masih segar dan baru lagi, maklumlah baru orang kedua batang aku merasa cipap perempuan selepas mak we aku.

Mata aku masih lagi memandang blue filem yang terpampang depan mata ku, sedang pula tangan mak tiri aku sudah ligat melurut lurut batang ku yang sudah mula mencanak bagai tiang bendera, aku membisik pada telinga mak tiri aku, mak cik nak main lagi, mak tiri aku mengangguk kepalanya menandakan dia masih lagi belum puas, aku pun bangun dan menutup tv yang masih lagi menayangkan aksi yang mengghairahkan. Mak tiri aku pun turut bangun dan meminpin tangan ku ke biliknya sambil tangan sebelah lagi tak lepas lepas memegang batang ku yang sedang mencanak, di bilik mak tiri aku, dia membuka suis lampu dan membaringkan badannya diatas katil yang cukup empuk dimana tempat itulah tempat ayah ku melakukan adengan ranjangnya bersama mak tiri aku. Aku dengan tidak membuang masa lagi terus mengangkang kan pehe mak tiri aku dan aku terus menyembamkan muka aku dan terus menjilat cipap mak tiri aku, mak tiri aku menggeliat kenikmatan dan sesekali punggungnya terangkat, aku melihat cecair putih meleleh keluar dari cipapnya, aku menepuk pantatnya dengan beberapa batang jariku.

Dia bangun dan mula memegang batang ku yang mencanak dengan penuh nikmat, mula mula dia menjilat keliling batang ku lepas tu dia mula mengulum bahagian kepala kote aku, aku tak dapat bayang kan ketika itu, rasa bagaikan nak terpancut saja bila lidahnya mula menyentuh dengan giginya mengigit halus bahagian kepala kote aku, dia melepas seketika namun tangannya masih melurut dan melancap batang ku perlahan, sambil itu dia bermain main bulu aku yang cukup banyak sampai ke pusat dan menutupi bahagian dada aku. Boleh tahan juga besarnya batang epol ni ye, cetus mak tiri aku, aku tersenyun sambil bertanya, batang ayah besar macam ni jugak ke?. Dia menjawab lebih kurang lah tapi yang bestnya pada epol ni ialah bulu epol yang cukup lebat, mak cik memang suka kalau orang yang berbulu lebat.

Dia mula memainkan peranannya sekali lagi mengulum batang aku yang cukup mencanak, cukup nikmat aku rasa, dia menghisap batang ku menggunakan lidahnya dan menolak masuk sampai ke batang halkumnya, aku dah tak tahan lagi, aku mencabutkan batang ku dari mulutnya dan menyuruh dia bangun dan membongkok sedikit, sememangnya dia pernah buat bersama ayah aku, satu kakinya dia letak atas katil dan satu lagi di lantai, dia membongkok sambil tangannya memegang kepala katil, aku merapatkan batang ku dan meletakkan batang ku yang dah mula mengeluarkan lendir putih jernih, dengan senangnya aku menolak masuk batang ku kedalam pantat mak tiri aku. Kali ini aku sendiri yang menolak dan menarik batang ku kedalam pantatnya, sambil tangan aku memegang pinggangnya, mulutnya tak henti henti mengerang kenikmatan, sesekali terdengar juga dari mulutnya, epol laju sikit, mak cik tak tahan lagi ni, aku ingin mengubah posisi seperti yang aku tonton kat video tadi, aku baring terlentang atas katil, mak tiri aku datang dari arah depan dan memegang batang aku, sempat juga mak tiri aku menjilat dan melancap sekejap dan seterusnya dia memasukkan batang ku ke dalam pantatnya, perlahan lahan dia merapatkan pantatnya, kini batang aku dah masuk habis dalam pantatnya, kali ini dia sendiri yang menghayunkan badannya turun naik diatas badan aku, hebat juga makcik ni ye, getus aku, mak tiri aku tak mempedulikan dia teruskan hayunannya menghentak batang aku ke dalam pantatnya.

Dia mula merasa lenguh mungkin, dia bangun dan melancap sekali lagi batang ku yang kelihatan basah dengan kepala kote aku yang kelihatan kembang, peluh muda ku mula menitis dari leher aku, aku bangun dan kelihatan sedikit bintik bintik peluh ku membasahi cadar tempat kami beranjang, aku rebahkan badan mak tiri aku dah aku mengangkat kakinya sebelah, aku letak kakinya diatas bahu sepertimana yang aku buat round pertama tadi, tapi kali ini cuma sebelah kaki sahaja, aku merapat kan batang aku, aku menolak masuk ke dalam pantatnya, aku henjutkan perlahan lahan, kelihatan mak tiri aku memejamkan matanya seolah olah dia menikmati sesuatu yang cukup nikmat, dari perlahan aku mula melajukan hentakan batang ku kedalam pantatnya, aku rasa kurang selesa, aku mengangkat sebelah lagi kakinya keatas bahu aku, dan aku meneruskan hayunan batang ku menusuk ke dalam pantatnya, peluh muda ku terus membasahi badan ku sesekali aku nampak peluh ku menitis ke badan mak tiri aku, namun begitu aku teruskan juga hentakan batang ku, aku tidak menghiraukan peluh yang menitis, memang aku dapat merasakan pada batang aku, mak tiri aku dah beberapa kali klimaks, ini dapat aku rasakan beberapakali dia mengemut pada batang aku seolah olah gigitan kecil pada batang aku ketika di dalam pantatnya. 

Aku terus juga berdayung aku rasa ingin memancutkan air mani aku, aku tarik keluar batang ku yang basah berlendir dengan air mani mak tiri aku itu, aku ke depan badannya dan aku memegang dua buah gunung yang menjunam hak milik mak tiri aku dengan aku meletakkan batang ku di tengah tengah bukit nya, sekali lagi aku menolak dan menarik batang aku di celah bukit itu, aku memancutkan air mani aku di situ dan terpancutlah mengena pada muka mak tiri aku, kelihatan dia menjilat air mani aku yang terkena pada mulutnya dia bangun dan menggosok batang ku yang di litupi air mani, sekali lagi dia mengulum batang aku.

Kelihatan mak tiri aku puas dan dia berkata pada aku supaya jangan beritahu pada ayah ku, aku juga berkata begitu padanya, kalaulah ayah aku tahu aku bermain dengan bini dia, mampus aku di kerjakan, mak tiri aku bangun dan terus ke bilik air aku ikut sama membasuh air mani ku yang masih melekit pada batang aku. Keluar dari bilik air aku terus membaringkan badan aku atas kerusi di ruang tamu. Mak tiri aku pula sempat juga dia menggosok batang ku sebelum dia masuk tidur di biliknya. Aku terus tertidur sampailah kepagi.

Bila aku sedar, ayah aku sudah ada di rumah, jam di dinding sudah menunjukkan pukul 9.30 pagi, aku bangun dan terus mandi, selepas mandi ayah aku sudah nak ke balai lagi katanya hari ini dia kena kerja pagi pulak, aku pula memberitahu ayah aku bahawa aku sudah nak balik, ayah aku cuma mengangguk saja, ketika aku sedang sarapan ayah aku keluar ke balai lagi, lepas sarapan aku tengok mak tiri aku kelihatan tersenyum pada aku, dia membisikkan di telinga aku, sebelum aku balik, dia nak main sekali lagi dengan aku, apa lagi aku bantai lah seround lagi.
video

Aku Yang Curang
Saya berumur awal 30an,telah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yang masih kecil.Saya bertugas sebagai eksekutif pemasaran bagi sebuah hotel peranginan yang terkenal dinegara ini.

Saya tidak ada masaalah dengan suami saya dalam hal hal peribadi saperti permainan seks,tapi saya mempunyai perasaan yang sedikit berlainan,ingin merasai kemaluan yang agak besar dari apa yang ada pada suami saya.Sebagai eksekutif pemasaran,saya memang ramai kenalan dan contact,tapi pasti tidak bolih saya menceritakan kehendak hati saya,apakan suami saya pun saya tidak beritahu.Perasaan ini saya simpan saorang diri sahaja.Bila ada waktu saya bersendirian, saya akan buka web pc saya dan melihat gambar gambar lucah dimana lelaki yang mempunyai kemaluan yang besar.Dan saya juga sering menonton cerita cerita vcd seks.Dari apa yang saya lihat dan ketahui,kemaluan orang orang asia ini kecil,apakan kemaluan lelaki melayu.Yang besar saya lihat adalah dari keturunan eropah dan lelaki africa.Walau pun terlintas dihati ingin mencuba,tapi dalam perasaan ingin itu,ada juga ketakutan saya.

Pada satu hari,saya telah diarahkan untuk membawa satu delegasi pelawat dari eropah kepusat peranginan.Saya selalu juga berada di hotel peranginan ini,sama ada pekerjaan atau makan angin dengan keluarga saya.Kali ini saya diminta membawa mereka kepuncak dan menemani mereka selama 4 hari.Semasa dihotel peranginan itu,dalam ramai ramai itu ada saorang lelaki eropah yang sering cuba mendampingi saya.Waktu makan pun dia akan datang duduk dekat saya dan disamping itu pun dia banyak bertanya itu dan ini.Saya perlu menjawab segala pertanyaannya. Jika saya tak jawab,nanti dia bolih mengadu dan saya perlu dimarahi.

Pada satu malam itu,kebetulan teman teman saya yang lain sudah habis makan dan bangun untuk keluar,silelaki ini,biar saya namakan Rick,dfatang pada saya dan berbual bual kosong dengan saya.Dia memuji diri saya,katanya saya ini cantik dan jarang dia jumpa perempuan cantik macam saya.Cara dia bercakap ini,saya tahu maksud nya,dan saya tidak semudah itu terpengaruh. Entah macam mana,dalam perbualan itu,terselit pula usik mengusik hal seks,dan saya entah macam mana,berkata padanya,saya akan ikut dia jika dia mempunyai kemaluan yang besar.Dia terus tersenyum dan berkata,bolih cuba dan lihat.Sambil itu dia suruh saya lihat dicelah kakinya.Agak sukar untuk saya melihat,tapi kelihatan membonjol besar dalam seluarnya.Olih kerana ramai orang yang lalu lalang dan teman teman saya yang lain pun datang,maka kami terhenti disitu dan terus berlalu.

Malam itu sabelum kami semua berpisah untuk masuk kebilik masing masing,dia datang dan berbisik pada saya yang dia punyai kemaluan 9" dan jika saya berminat,bolih datang kebiliknya.Saya cuma tersenyum sahaja dan terus berlalu.Saya tidor dihotel itu dengan teman saya saorang lagi dan masa mandi,saya teringatkan kata kata Rick tadi.Ingin dan tak ingin pada hati saya.Saya tahu dia tinggal saorang dibiliknya ditingkat atas.Akhirnya saya gagahkan hati saya dan beritahu rakan saya yang saya ingin pergi main games.Rakan saya itu dah letih dan terus suruh saya pergi saorang.Saya dalam hati hati keluar bilik dan terus naik ketingkat atas.Satelah sampai kebiliknya,hati saya merasa takut,tapi nafsu saya waktu itu agak horny,saya terus ketuk pintunya.Dia membuka dan bawa saya masuk.Sampai didalam saya beranikan diri untuk bercakap dan berbual dengannya.Waktu itu dia rupanya baru lepas mandi dan memakai baju pyjama mandi.Dia berdiri depan saya dan terus membuka pyjama mandinya.Pertama kali saya lihat dengan mata saya dengan real kemaluan yang besar,lebih besar dari suami saya.Bukan sekadar panjang,tapi besarnya macam botol susu anak saya.Naik takut saya dibuatnya pula.Tapi Rick ini memang sudah pandai bermain dengan wanita.Cara dia memujuk dan merayu sangat bagus.Saya dalam ketakutan,terus berani dan membiarkan apa yang hedak dilakukannya.

Malam itu terlaksanalah impian saya selama ini untuk merasai kemaluan yang besar,yang dapat saya hisap,dan jilat,dan juga meneroka dalam kemaluan saya.Nasib baik saya sudah beranak,jadi taklah susah untuk masuk dalam kemaluan saya,cuma pada mulanya,susah sedikit.Malam itu,Rick mengerjakan saya secukup cukupnya.Apakan lagi saya juga berikan tidak balas yang baik.Lupa saya pada suami saya dan anak saya dirumah.Entah berapa kali kemaluan saya dipenuhi olih air mani Rick atau mulut saya melimpah dengan air maninya.

Saya balik kebilik saya pada awal pagi itu dengan perasaan yang cukup letih dan penat.Rakan saya terjaga dan bertanya sama ada saya baru balik,saya kata tidak,saya bagun ketandas,padahal saya baru balik.

Keesokkan harinya,saya rasa cukup leteh.Leteh kerana tak cukup tidur,atau tak tidur langsung,dan leteh dikerjakan olih Rick dengan kemaluan besarnya.Kemaluan saya rasa pedih bila berjalan.Nasib baik hari itu tidak banyak membawa mereka berjalan,cuma disekitar kawasan peranginan saja.Saya sempat tidur sabentar pada sabelah petangnya. Hari itu adalah hari terakhir mereka disitu dan ramai yang membeli belah sahaja atau sekadar menghirup udara sejuk dan nyaman.Saya turun kembali bertemu dengan mereka semua pada waktu minum petang.Saya beritahu rakan rakan saya yang saya tak sihat badan,jadi terpaksa tidur sakejap.

Pada waktu minum itu,Rick datang berbual dengan saya saperti biasa.Jika ada rakan rakan saya atau orang lain,kami bercerita hal hal umum,dan bila tidak ada orang,Rick sentuh kembali peristiwa semalam.Sambil itu dia bertanya jika saya ingin berjumpa lagi dengannya malam itu.Saya kata cukuplah sekali itu.Itu pun dah letih.Kami ketawa saja.

Malam itu satelah makan malam,kami semua balik kebilik masing masing.Rick memandang saya dan tersenyum,dan terus naik kebiliknya.Saya dan rakan rakan berbincang sabelum semua masuk kebilik masing masing.Saya rencananya mahu tidur,tapi tak bolih tidur.Dalam fikiran saya,terlintas juga akan Rick dan permainannya. Perasaan saya antara seronok,ingin lagi,atau takut lagi,bercampur. Lama kelamaan,saya lihat rakan sebilik saya dah tidur,dan saya masih terkelip kelip.Saya buka TV, tapi tak ada cerita yang menarik.Dalam pada itu pula,hati saya memberontak untuk jumpa Rick dan setidak tidaknya dapat merasakan kemaluan besarnya yang terakhir.

Akhirnya saya buat keputusan untuk jumpa Rick.Olih kerana rakan saya dah tidur,saya dengan perlahan keluar bilik dan naik lif ketingkat atas.Sampai bilik Rick,saya bunyi loceng,dan saperti semalam,Rick membuka dan bawa saya masuk.Sampai dalam bilik,rupanya ada saorang kawan Rick.Saya kenal kerana kawannya itu datang dalam rombongan Rick,namanya Ed.Saya mulanya hendak keluar,tapi Rick kata tak perlu,duduklah bercerita.Kami duduk berbual dan lepas itu Rick datang pada saya dan memeluk saya dari belakang.Saya agak keberatan kerana Ed ada,tapi Rick terus memeluk dan mencium pipi saya.Saya agak gelisah dan lepas itu Rick dengan sengaja menonjolkan kemaluan besarnya pada punggung saya.Lama kelamaan saya mengalah dan Rick bawa saya atas katil.

Satu persatu pakaian saya dibuka Rick dan Rick terus menjilat tubuh saya dari atas rambut kehujung kaki.Saya dapat melihat yang Ed hanya memerhatikan apa yang dibuat olih Rick pada saya.Rick lepas itu terus sampai kekemaluan saya dan hinggap disitu agak lama.Dengan lidahnya dia membuka kemaluan saya dengan penuh mesra dan begitu juga dengan tangannya yang bermain ditetek saya yang telah menyusukan 2 anak saya.Saya terus longlai dibuat olih Rick.Lidahnya terus merayap dalam kemaluan saya.Malam itu,Rick saolah olah benar benar membuatkan saya terapung diawang awangan.Walaupun dia sudah meratah tubuh saya semalam,tapi malam itu,belaiannya sangat membuat saya bernafsu.Lidahnya terus menjilat dari kemaluan saya sampai kepusat saya,dan kemudian terus turun kembali kekemaluan saya dan ada ketikanya dia menjilat lipatan jubur saya.Suami saya pun tak pernah jilat disitu.

Dalam pada saya dibuai olih Rick,tiba tiba saya rasa ada benda yang berada dimuka saya.Bila saya menolih,rupanya Ed sudah bertelanjang bulat,dan kemaluannya berada dihujung mulut saya.Kemaluan Ed juga,sama besarnya dengan kemaluan Rick.Saya melihat pada Rick,dan dia tersenyum melihat muka saya.Saya dengan sendirinya terus menarik kemaluan Ed dan masukkan dalam mulut saya.Tak dapat saya masukkan semuanya,hanya sedikit saja,kerana besar,tak terkulum saya.Sambil Rick mengerjakan kemaluan saya dengan lidahnya,saya pula mengerjakan kemaluan Ed dengan lidah saya.Saya terus lupa siapa saya.Saorang ibu,2 anak,ada suami tetapi waktu itu saya sedang diratah olih 2 orang eropah.Rick dan Ed terus melakukan apa yang ada difikirannya, dan lepas itu,mereka bertukar pula.Ed pula menjilat kemaluan saya dan saya hisap kemaluan Rick.Tak lama lepas itu,Ed memasukkan kemaluannya dalam kemaluan saya yang waktu itu,dah terbuka satelah dihisap dan dijilat olih mereka.Sedikit demi sedikit Ed menghujah badan saya dan lama kelamaan bila semua kemaluannya dah masuk,dia terus mengerjakan saya macam F1.Saya terpekik,terlolong waktu itu,tetapi ada ketikanya tak dapat keluar suara saya bila Rick memasukkan kemaluannya dalam mulut saya.Salepas itu,Ed menarik saya dan saya pula berada diatas,dan Ed dibawah.Dipegangnya punggung saya dan terus menekankan kemaluannya dalam kemaluan saya.Saya terlonglai dan lepas itu saya rasa Rick sedang menjilat jubur saya.Sambil Ed menghujah kemaluan keatas dalam kemaluan saya,Rick terus menjilat.Saya rasa benar benar sasau atau 'gila' waktu itu.Tidak pernah saya rasakan kenikmatannya sabelum itu.Ed terus menghujah ketas kemaluannya dan menarik pungung saya kebawah agar kemaluan saya terus terhimpit.Saya rasa tangan Rick membuka lubang jubur saya dan menghisap.Saya benar benar geli,bernafsu dan tak senang dibuatnya.Ed terus menghayunkan kemaluannya, dan disamping itu,saya rasakan Rick menyapu sesuatu dikeliling lubang jubur saya.Sejuk rasanya.Tapi saya tak kisah kerana Ed terus menyetubuhi saya.Tiba tiba saya terasa ada benda menekan dilubang jubur saya.Ed dengan pantas memeluk saya sehinggakan saya tak bolih berhgerak.Rupanya Rick sedang memasukkan kemaluannya dalam lubang jubur saya.Belum pernah saya diliwat sedemikian.

Saya beritahu saya tak mahu,tapi Rick terus menekan kemaluannya dalam jubur saya.Sambil itu Ed terus menghayun kemaluannya dalam kemaluan saya.Saya rasa begitu perit dijubur saya ,tapi Rick terus sedikit demi sedikit menjunamkan kemaluannya kedalam jubur saya.Bila dia dah masuk habis,saya rasakan kedua duanya terus mengkudakan saya.Saya rasa nak pitam dibuat mereka.Saya pernah melihat saorang wanita dibuat begitu dalam cd,tapi saya tak sangka saya akan merasainya.Mereka berdua terus mengerjakan saya dan waktu itu,walaupun cuaca sejuk dan dingin,tapi saya berpeluh dibuat olih mereka.Laju dan laju mereka lakukan dan saya dah tak bolih buat apa apa.Saya menyerah saja tubuh saya pada mereka.Kemudian mereka bertukar menyetubuhi saya dengan Ed meliwat saya dan Rick dikemaluan saya.Belum pernah saya termimpi dibuat begini.SAkit tapi tak kurang juga seronoknya.Akhirnya Rick memancutkan air maninya dalam kemaluan saya dan Ed pula terus mengeluarkan kemaluannya dari jubur saya dan memancutkan atas badan saya.Bagi saya,entah berapa kali kemaluan saya bocor malam itu.Lepas itu kami bertiga keletehan dan semuanya tertiarap atas tilam.Saya benar benar letih.Jika semalamnya bersama Rick saya letih,hari ini saperti nak pitam rasanya.Saya lihat jam sudah subuh dan perlu bangun awal untuk bertolak keibu negara.Saya dalam keletihan bangun dan masuk bilik air mencuci serba sedikit badan saya dan pakai baju.Saya keluar bilik mereka dan turun ke bilik saya.Letih tapi puas sepuas nya,nikmat senikmat nya.

Saya tak sempat minum pagi dan bila saya turun kebawah,semuanya sudah bersedia untuk berangkat.Dalam bas saya tidur secukup cukupnya.Olih perjalanannya agak jauh,sempatlah saya tidur.Bas hari itu akan bawa mereka keKLIA untuk mereka terbang balik.

Sampai diKLIA,suami saya dan 2 anak saya ada disitu untuk jemput saya pulang. Bila kah saya akan dapat merasai batang yang panjang lagi.sungguh nikmat
video


Maria Tak Terdaya Lagi

Telah dua minggu Pak Mat terlantar di hospital akibat kemalangan. Dia dilanggar lori sampah ketika melintas jalan. Kedua-dua kakinya patah. Telah dua miggu jugalah Maria tidak merasa batang lelaki. Ada suaminya, Malik melawat beberapa hari lepas hanyalah untuk memberi duit belanja. Maria merasa sangat meridui batang batang Pak Mat yang power itu.

Maria pagi itu berehat sahaja dirumah. Selapas sarapan dia duduk menghadap komputer dan melayari internet. Mulanya dia membaca berita2 terkini sahaja, tapi kemudian dia mula mencari laman web lucah. Dia terjumpa video klip adegan seks antara lelaki negro dan perempuan orang putih.

Maria terpegun melihat adegan di hadapannya. Ghiarahnya mula bangkit. pukinya mula mengemut. Tangannya menari-menari di tudun dan lurah kemaluannya yang mula lembab. Makin diperhati adegan di skrin komputernya makin ghairah nafsu seksnya. Maria seperti terasa lidah besar dan basah lelaki negro itu menari-nari di lurah keramatnya. Jarinya mula menari-nari di dalam lubang kemaluannya yang mula basah. Suara erangan mula keluar dari mulut Maria.Selepas beberapa minit menggerakkan jarinya dikelentit Maria tak tertahan lagi. Badannya bertambah kejang,orgasmnya tak terkawal lagi. Dia terbaring letih di atas tilam lalu terlelap.

Dia dikejutkan oleh bunyi mesin rumput di halaman rumahnya. Dia tahu itu Linggam yang sedang memotong rumput seperti biasa dua minggu sekali. Linggam bukanlah bekerja tetap dengannya, cuma mengambil upah memotong rumput. Satu idea nakal tiba2 terlintas di fikiran Maria.

"Linggam, sini sekejap," tiba-tiba cuping Linggam mendengar suara isteri majikannya memanggil dari arah bilik tidur.Linggam berlari anak menuju bilik tidur majikannya. Mungkin Maria memerlukan bantuannya. Linggam sentiasa sedia membantu.Linggam berlari pantas menaiki tangga lebar berpusing. Bilik tidur majikannya berada di tingkat atas banglo satu setengah tingkat itu. Sesampainya di bilik Linggam melihat pintu terbuka tak berkunci. Linggam mengetuk pintu.

"Masuklah," kedengaran suara Maria dari dalam bilik besar dihias indah.Linggam melangkah perlahan. Terbeliak mata Linggam melihat Maria sedang berbaring hanya mengenakan baju tidur nipis paras paha tanpa coli dan seluar dalam. Linggam mematikan langkah, tidak berani mendekati katil besar majikannya. Waktu itu jam pukul sepuluh pagi.

"Marilah, apa yang kau tercegat di situ," perintah Maria.Linggam melihat Maria dalam keadaan bernafsu. Paha Maria merapat. Sebahagian baju tidur tipis tersingkap ke atas. Kelihatan paha dan punggung Maria yang berkulit halus."Sini, tanggal semua pakaianmu," perintah Maria. Linggam masih ragu-ragu."Cepat, tunggu apa lagi," herdik Maria lantang.

Linggam terkejut. Ibarat anak kecil diperintah ibu, Linggam menurut tak membantah. Baju, seluar dan seluar dalam dilondeh serentak. Maria memerhati tindakan Linggam. Sekarang Linggam sedang berdiri telanjang bulat. batangnya separuh tegang terjuntai di celah paha. Maria memerhati sesusuk tubuh kekar berotot tinggi 6 kaki berkulit gelap tercegat di depannya. Kulit Linggam sama gelap dengan lelaki negro yang dilihatnya di internet tadi.

"Sini, duduk di sini," arah Maria sambil menunjuk pinggir katil.Linggam patuh. Maria tidak menunggu lama, batang Linggam yang mula mengeras diramas-ramas dengan tangan kecil berkulit lembut. Nafsu Linggam mula mekar. batangnya bertambah keras bila dipegang-pegang oleh tangan isteri majikannya. Maria makin mendekati Linggam. Bau harum parfum Maria membelai lubang hidung Linggam. Linggam menyedut dalam-dalam bau harum tubuh isteri majikannya.

Maria menarik tubuh Linggam ke tengah katil. Linggam terbaring telentang di tilam empuk. Tilam lembut empuk sungguh nyaman. Linggam mula membandingkan dengan keadaan rumahnya. Bilik tidur itu saja sama besar dengan keseluruhan rumah Linggam. Tilam di rumahnya hanya diperbuat daripada span. Tidak empuk macam tilam majikannya.

Nafsu Maria sudah meluap-luap. batang Linggam yang tercacak tegak di ramas kuat. batang hitam panjang hampir 8 inci itu dilurut-lurut. Kulit kulup yang masih menutupi kepala batang ditarik-tarik. Kepala batang Linggam yang hitam berkilat terbuka. Tanpa lengah Maria mencium rakus kepala licin. Bau aneh menerpa hidung Maria. Maria tak kisah itu semua. Nafsunya tak terkawal lagi. batang besar Linggam dijilat dan dikulum. Lidah comel Maria menari-nari di permukaan kepala batang yang licin halus. Hujung lidah meneroka segala lekuk dan takuk batang Linggam. Kulit kulup dinyonyot dan diperah oleh lidah kasar Maria. Digerak mulutnya maju mundur. Linggam kegelian. Linggam rasa sungguh nikmat.

Maria kagum melihat batang hitam terpacak kaku. Batang hitam berurat-urat itu persis batang hitam yang dinyonyot wanita kulit putih yang dilihatnya tadi. Batang suaminya dan Pak Mat tak sepanjang dan sekeras ini. Panjang batang suaminya hanya 5 inci, berkepala kecil.Batang Pak Mat pula lebih besar dari suaminya tapi tak sebesar batang India ini .

Linggam tidak terkejut. Dia pernah menyaksikan Maria beraksi dengan Pak Mat beberapa minggu yang lepas. Linggam terbaring kaku menikmati segala perlakuan Maria. Kelazatan dari batang batang menjalar ke seluruh tubuh. Belum pernah dia merasa nikmat begini. Impian untuk meniduri Maria dah tercapai. Linggam tersenyum gembira.

Keghairan Maria sampai ke puncak. Baju tidur tipis dibuka. payu dara pejal Maria menjadi tatapan mata Linggam. Bulu ketiak hitam jarang-jarang terbentang di depan Linggam. Ketiak Maria yang selama ini menjadi idamannya berada di hadapannya. Perasaan Linggam menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia membaringkan Maria. Tanpa disuruh Linggam menerkam payu dara kenyal Maria. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Maria menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir lebam Linggam amat terampil melayan gunung mekar. Ketiak Maria yang berbulu jarang dicium Linggam. Aroma ketiak Maria dicium dalam-dalam. Keharuman ketiak Maria disedut memenuhi ruang paru-parunya. Kulit ketiak yang putih dijilat-jilat. Linggam ingin melayan Maria sebaik-baiknya. Linggam mahu Maria akan sentiasa mengingatinya. Basah lencun ketiak Maria kiri dan kanan oleh air lior Linggam. Lidah besar dan kasar Linggam membuat Maria menjadi tidak keruan. Maria bertambah geli. Badannya bergerak-gerak.

"Ahhh..ohhh. . sedap Linggam, lagi, lagi," suara Maria tak teratur lagi.Maria terasa perbezaannya. Linggam lebih ganas dari Pak Mat.

Dengan perlahan Linggam bergerak ke bawah. Kulit perut Maria yang belum beranak dielus-elus. Pusat Maria dijilat-jilat. Maria tak tertahan lagi. Punggungnya diayak kiri kanan. Ditonjol pukinya tinggi-tinggi ke atas. Muka Linggam melekat di indah putih gebu. Maria benar-benar tak tertahan lagi. Diarahnya Linggam mengakhiri pertempuran. Diarahkan agar batang hitam panjang segera ditancap di taman indah. Linggam tersenyum, tak perlu tergopoh-gopoh fikir Linggam. Isteri majikan yang selama ini menjadi idamannya perlu dinikmati selama yang boleh. Mungkin kesempatan ini tak berulang lagi.

Muka Linggam menghampiri paha Maria. Ah, indah sungguh pemandangan. Paha mulus, tundun tinggi gebu putih melepak. Ada sejemput bulu halus menghiasi indah indah. Bulu tumbuh cantik tanda sentiasa dirawat dan dijaga oleh Maria. Linggam menelan air liur menghayati pemandangan di hadapan. batang Linggam bergerak-gerak memberontak. Aliran darah memenuhi batang batang.

Linggam mendekatkan wajahnya ke indah indah. Bagai kueh pau terbelah. Bibir luar membengkak, merekah. Terlihat sedikit bibir dalam. Indah macam kelopak bunga ros. Warna merah jambu. Di sudut atas ada bonjolan kecil. indah Maria sebesar biji jagung warna merah jambu berkilat terkena cahaya pagi. Linggam geram melihat indah indah Maria. Beza sungguh dengan indah isterinya yang hitam dan berbulu lebat. Baunya pun tidak seharum bau indah Maria. Apalagi bibir-bibir indah isterinya sudah mula mengendur dan menggelambir.

Pelan-pelan Linggam menempelkan hidungnya ke taman Maria. Aromanya sungguh nyaman. Linggam menggeselkan hidungnya ke indah yang tertonjol. Aromanya amat segar, benar-benar membuat Linggam khayal. Linggam melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut. Kalau sebelum ini dia hanya jadi penonton maka sekarang dia sendiri menjadi heronya. Maria mengeliat, paha terbuka luas. Indah sungguh, fikir Linggam. Cairan licin banyak keluar dari taman Maria. Aromanya makin keras, aroma khas indah. Aroma yang benar-benar ingin dinikmati Linggam.

Linggam mengeluarkan lidah menjilat cairan licin. Payau dan masin. Nikmat sekali. Lidah makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat Maria diteroka. Linggam terasa lidahnya dikemut hebat dinding indah Maria. Lidah Linggam diramas halus oleh indah yang mekar. Erangan Maria makin jelas.

"Ahh...ohhh. . .argh.... sedap..sedap. .." Itu saja suara-suara yang keluar dari mulut mungil Maria.

Linggam melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Linggam di lorong sempit. Maria mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu. Getaran paha Maria mengganas. Paha Maria menjepit kepala Linggam. Maria mengerang keras, badan Maria mengejang dan tiba-tiba cairan indah menyirami seluruh muka Linggam. Maria terkulai lemas. Maria dah sampai ke puncak. Maria menikmati klimaks pertama. Klimaks yang selama ini diidam-idamkannya dan tidak pernah diperolehi dari suaminya sendiri.

Keghairahan Linggam baru separuh jalan. Maria sudah lemah longlai. Linggam terus mengganas. Cairan indah Maria disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. indah Maria dijilat rakus. Ghairah Maria kembali bangun. Ditolak Linggam hingga terlentang. Maria bangun. Badan Linggam dikangkanginya. Tubuh Maria tak dibaluti seurat benang. Muka Maria menghadap Linggam. payu dara pejal tergantung kemas di dadanya. Linggam geram melihat payu dara berkembar yang sedang mekar.

Maria menurunkan badannya pelan-pelan. Muara indah merah basah merapati batang hitam keras terpacak. batang Linggam menunggu penuh sabar. Bibir halus indah Maria mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat. Linggam melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung Maria makin rendah hingga seluruh kepala batang Linggam menempel pada lubang hangat. Linggam terasa kemutan pada bibir indah Maria. Bila badan Maria makin rendah, Linggam mula merasa kulit kulupnya tertolak ke bawah. Hingga akhirnya seluruh kulit kulup tertolak bila batangnya makin dalam terbenam ke dalam ruang indah Maria. indah Maria mengemut pelan. Maria menurunkan lagi pantatnya. Seluruh batang Linggam menerjah santak ke gua keramat.

Linggam benar-benar menikmatinya. Terasa lubang indah Maria sungguh hangat dan sempit. Kepala koneknya yang sudah terdedah benar-benar terasa panas dan sungguh geli. Nikmat mula menjalari seluruh urat-urat di badannya. payu dara Maria dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Tangan kasar tukang kebun membelai payu dara pejal berkulit halus isteri majikan. Maria merasa keenakan bila teteknya diramas.

Linggam merasa batang batangnya diramas-ramas. Hangat lubang indah Maria yang sempit. Maria mengemut kencang. Punggung Maria naik turun dengan laju. Batang besar Linggam penuh padat mengisi rongga sempit Maria. Maria mengemut makin laju. Beberapa ketika kemudian gerakan Maria makin laju naik turun membelai batang hitam kekar berurat. Cairan lendir berlumuran di batang Linggam. Tiba-tiba Maria menjerit keras, "Ahh.... Ohhh....Arghhh. .. enak Linggam, enak". Cairan panas menyirami kepala batang Linggam. Kepala batang basah kuyup disirami air nikmat.

Maria terasa lemah. Sendi-sendi terasa longgar. Maria rebah di dada bidang berbulu kasar. Linggam diam saja menikmati kesedapan. payu dara Maria menempel rapat di dada Linggam. Terasa geli bila payu dara pejal bergesel degan bulu-bulu dada Linggam yang kasar. Hangat terasa di dalam bilik yang dingin. Maria Terkapar lesu di dada kekar. Dada Linggam yang berpeluh dicium. Bau keringat Linggam menerpa lubang hidung Maria. Bau lelaki, fikir Maria. Badan En. Tan tak berbau keras seperti bau badan Linggam. Maria suka bau keras badan Linggam.

Batang besar Linggam masih terpacak keras dalam lubang sempit yang basah lencun. Gerakan-gerakan ghairah dihentikan sementara waktu. Linggam merehatkan batang kerasnya sambil menikmati kelazatan yang amat sangat.

Selepas beberapa minit Linggam menolak badan Maria hingga terlentang di katil. Linggam mula merangkak ke celah kangkang Maria. Ditolak perlahan kedua paha Maria hingga rekahan di pangkal paha ternganga. Bibir yang merenggang itu membentuk lurah merah yang basah. Linggam geram melihat lurah nikmat Maria. Dirapatkan kepala torpedonya yang masih keras. Ditekan kepala licin ke lurah merkah. Sedikit demi sedikit kepala hitam licin mula terbenam. Selepas beberapa kali disorong tarik maka seluruh batang besar terbenam hingga ke pangkal.

Mata Maria yang sedang terpejam tiba-tiba terbeliak. Hujung kepala yang mekar menekan pangkal rahim. Maria menggelepar kesedapan. Maria belum pernah merasa kesedapan dan kenikmatan seperti ini. Maria rasa seperti terbang di awang-awang melayang di langit ketujuh.

Linggam mula beraksi pantas. Digerakkan punggungnya naik turun. Maria hanya mampu mengerang. Yang dirasanya hanya nikmat demi nikmat. Dinding indah yang digaru-garu oleh batang Linggam memberi perasaan yang sungguh lazat.

Selepas sepuluh minit menggerakkan punggugnya maju mundur maka Linggam tak tertahan lagi. Badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung batang, pancutan tak terkawal lagi. Linggam melepaskan pancutan dalam indah Maria yang lembab, hangat. Enam das ditembaknya. Tiap pancutan memberi perasaan nikmat yang teramat sangat. Seluruh simpanan benihnya dicurahkan ke rahim Maria. Maria terasa pangkal rahimnya basah dengan benih Linggam yang hangat. Terasa muara rahim terbuka luas menyedut benih-benih Linggam. Maria teramat puas dan bahagia. Memang sedap batang india rupanya...
video

Wednesday, February 11, 2015

Anak dara kembar

Pertama kali aku melihat kedua-dua mereka, nafsu aku melonjak. Batang konek 
menegang bila bersama Riza dan Syila. Dua beradik kembar yang cukup 
menggoda imanku. Pada satu hari mereka berdua telah menziarahi rumahku 
serta akan bermalam juga. Bila aku sampai di rumah petang itu aku cukup 
merasa gembira bila mengetahui mereka akan bermalam di rumah. Aku mula 
memasang strategi dengan mengumumkan yang aku akan belanja makan. Aku pun 
mengambil pesanan makanan malam dari mereka. Satu Milo ais dan nasi goreng 
untuk Riza dan teh panas serta mee goreng bagi Syila. Aku terus ke bilikku 
dan ambil spanish fly dari laci mejaku. Aku menyimpannya di kocekku dan 
terus keluar menuju kedai yang dekat. Sampai saja aku terus memesan makanan 
kembar dua beradik tersebut. Apabila pesananku siap terus kuambil dan 
segera aku menaruh spanish fly ke dalam minuman kedua- duanya. Aku terus 
pulang dengan senang hati kerana aku bakal menikmati dua batang tubuh 
kembar yang cukup seksi dan menggiurkan. Sampai di rumah pukul 8-30 malam 
aku terus memberi kedua-dua beradik itu makanan mereka. Aku segera masuk 
bilik untuk mandi sementara menunggu kedua mereka menghabiskan makanan 
mereka. Selesai mandi aku keluar dan mendapati kedua–dua mereka sudah habis 
makan. Hati aku berdebar menunggu reaksi spanish fly yang akan meresap ke 
dalam darah mereka serta menggelegakkan nafsu syahwat mereka. Aku yang baru 
mandi terasa segar lalu menyuruh Riza mandi dulu sementara aku berbual 
dengan Syila. Riza lalu bangun menuju bilik untuk mandi sedangkan bilik itu 
ada bilik mandinya sekali. Aku terus berbual sambil melihat yang Syila 
sedang mengalami perubahan pada dirinya. Aku terus merapati Syila. 

Kedengaran nafasnya kuat. Aku tanya kenapa. Dia mendiamkan diri. Aku 
rapatkan badanku sambil menaruh tangan di pehanya. Bibirku terus mencium 
bibirnya dan terasa hangat pehanya. Aku terus menghulurkan lidah ke dalam 
mulut sambil tangan meraba menuju ke pantatnya. Syila mula memberi reaksi 
sambil mengulum lidahku dan terus meraba ke arah batang konekku. Aku yang 
hanya memakai tuala mandi terus telanjang bila dia menyentap tuala itu. Dia 
bertambah berani terus menjilat leher, mencium tetekku sambil menurun arah 
batangku. Jarinya yang lembut meramas batangku. Membesar sepenuhnya batang 
konekku berukuran 7.5 inci panjang mengembang kepala takuknya. Dia lalu 
menghadap mukanya ke batangku lalu terus menghisap dengan penuh selera. Aku 
tahu yang Syila masih anak dara tapi efek spanish fly telah merangsang 
hingga secara spontan tahu apa yang perlu dibuat. Batang konek terus 
dijilat dan dihisap semau-maunya. Aku tersandar menahan lazat sambil 
melihat konekku dihisap dengan penuh nikmat. Setelah sepuluh minit aku lalu 
suruh Syila bangun dan aku mula buka bajunya. Dia tidak memakai coli maka 
terserlah tetek yang cukup menegang. Puting merah serta tegang aku hisap 
dan tanganku melondehkan skirt serta underwearnya. Apabila telanjang aku 
tarik dia ke bilik dan baringkannya. Aku terus buka pehanya dan merapatkan 
mulut ke arah pukinya, dua jariku menyelak bibir puki dan lidah kujulurkan 
ke kelentitnya. “Aaaaargh… annngh…” bunyi kelazatan yang keluar dari 
mulutnya. Sambil tangan menekan kepalaku ke puki dia terus mengeluarkan 
erangan yang kuat. Lidahku menjilat biji kelentit dan menyelusuri bibir 
puki dan ke bawah ke lubang juburnya, begitu seterusnya atas ke bawah aku 
jilat dan terasa air pukinya basah meleleh. Setelah hampir dua puluh minit 
Syila aku rasakan mengalami orgasme yang pertama lalu aku hisap bibir 
pukinya dan sedut air lelehan pukinya. Aku bangun dan merenung wajah dara 
itu dan buka peha sambil merapatkan batang konek ke pukinya. Dia cukup 
bersedia dan aku terus tekan kepala butuh ke bibir puki, ketat dan aku 
terus menujah batang konekku sampai ke pangkal sebab dah tak tahan dan

Syila meraung kesakitan. Aku merasakan selaput daranya koyak bila batangku 
merempuh terus ke puki, aku mula menghenjut dan menekan kedua peha dengan 
luas. Batangku terus keluar masuk dengan lebih dalam bila peha terbuka 
luas. Hentakan demi hentakan ke dalam puki Syila cukup lazat bagi aku dan 
Syila. Darah meleleh di tepi tapi aku terus henjutan dengan laju kerana air 
nak keluar kerana puki yang ketat mengemut dengan penuh kenikmatan. 
Beberapa minit aku terus mengerang dan Syila pun mula menggoncang badan 
tanda orgasme bermula. Aku menghenjut keluar masuk dengan lebih laju dan 
terus menyemburkan air mani ke dalam pukinya, pukinya mengemut- ngemut 
batang konekku seolah-olah memerah air mani keluar lebih banyak. Kemuncak 
aku pun mula menurun, sambil mula perasan ada sepasang mata sedang merenung 
ke arah kami. Riza yang baru keluar dari bilik mandi kelihatan menggeletar 
menahan nafsu setelah melihat aksi seks aku dan adiknya. Efek spanish fly 
terus meruntuhkan imannya. Aku terus hulurkan tanganku kepada Riza. Aku 
terus merentap tuala mandi yang menutupi tubuh yang dara itu. Aku rentap 
kepalanya ke arah batang konekku dan menyumbat terus batang konek ke 
mulutnya. Dengan rela dia mengulum dan menyedut, menghisap konekku yang 
berlumuran dengan mani, darah dan air puki Syila. Batangku yang mula lembik 
terasa tegang dengan jilatan yang diberi oleh Riza. Tangan aku mula mencari 
bibir puki Riza sambil mengarahkan Syila menjilat puki Riza. Kenikmatan 
yang dirasa membuat aku lupa yang mana satu kakak atau adik. Batangku yang 
keras mula mencari lubang puki Riza. Aku suruh dia tungging bontot dan 
Syila terus jilat jubur dan puki Riza. Riza yang dijilat oleh adiknya 
mengerang kelazatan sambil tangan meramas batang konek aku serta 
menghisapnya macam aiskrim. Aku mula tolak kepala Riza dan mendatanginya 
dari belakang. Aku halakan konekku ke pukinya tapi Syila memegang batangku 
dan menghalakan kepala butuhku ke lubang jubur Riza. Lubang yang dijilat 

Syila cukup basah lalu dengan rakus aku junamkan batangku ke dalam jubur, 
Riza menjerit kesakitan tapi aku menghenyak terus keluar masuk lubang 
juburnya. Darah serta lendir mula nampak setiap kali aku sorong dan tarik 
batang konekku. Ketat sungguh juburnya, sambil henjut aku meraba puki dan 
menggentel biji kelentitnya, jari menjolok masuk pukinya. Riza merengek 
kelazatan. “Aeeaaaaaaaargh, nghh, mmmmmmmm…” itu saja yang keluar dari 
mulut Riza. Tiba-tiba Riza merengek sambil mengerang dan terus bergoncang 
seluruh badan. Aku mencabut konekku dan terus menghenyak ke lubang pukinya. 
Orgasmenya bersambung dengan kesakitan pecah dara. “Uuuuuuuuuunnn 
arrraaaaargj mmmmmmm lagi, lagi bang,” Riza terus memberi rangsangan agar 
melanyak puki dengan kuat lagi. Nafsu aku memuncak dengan layanan begini. 

Aku yang menghenjut dari meramas tetek Riza dan mula menghenjut sekuat 
kuatnya. Suara mengerang sedap dan sakit bercampur. Sambil itu Syila mula 
buka kangkangnya dan Riza terus menjilat dan menghisap puki Syila. Aksi itu 
menyemarakkan semangat aku, puki Riza aku hayun dengan kuat sekali. 
Bergegar katil. Syila mula menggigil orgasme sementara Riza mula menghentak 
punggung ke arah batang konekku kerana orgasmenya mula sampai. Aku mula 
rasa air mani hendak keluar lalu menggigit bahu dengan penuh rasa geram dan 
terus menyemburkan air mani ke dalam pukinya. 
video